RSS

RANTINGPUN KEMBALI PATAH

11 Feb

#CeritaUntukKamu 11 Februari 2012

Pagi hari yang cerah, tampak sang surya perlahan-lahan menampakan sinarnya. Membuat semangatku makin berkobar, satu persatu jemariku dengan lincahnya memetik daun-daun bunga mawar yang sudah mulai tampak menguning dan membuangnya memisahkannya dari teman-temannya yang masih tampak menghijau dibatangnya. Bait-bait lagu mengalun dengan indahnya dari bibirku.
“ wah.. rajin bener neh Ratih, pagi-pagi udah urus bunga?” sapa tetanggaku yang kebetulan lagi lewat.
“ eh tante Alin…iya neh mumpung lagi weekend neh…mo kemana nich tante?”
“ oh.. tante mo ke blok belakang… ke rumah tante Fika, tante kesana dulu yach Ratih.. awas hati-hati petik daun mawarnya ntar kena durinya lagi.”
“ oke dech tante.. oia tante juga hati-hati jalan disana licin, ntar jatoh lagi hehe..” candaku, tante Alin hanya tersenyum sambil melangkah pergi.

Ratih kembali asyik dengan bunga-bunganya. Akhirnya selsesai juga nich, aku beranjak masuk dan berencana mau langsung pergi mandi, karena udah gak tahan gerah banget dan bau keringat ( hihihi…).
Baru saja Ratih melangkahkan kakinya menuju kamar mandi, sayup-sayup dia mendengar lantunan lagu Jangan Pernah Berubah miliknya ST12. yupz…tuh suara Hp nya Ratih, tapi..biarin ah..toh itu juga Cuma sms ntar aja bacanya biz mandi. Ratihpun kembali melenggang masuk ke kamar mandi.

Waktu menunjukan pukul 10.00 Wib. Tampak Ratih sudah siap dengan dandanannya dan pastinya udah wangi donk ( hehehe…), Ratih duduk di sofa depan sambil jemarinya memencet-mencet tombol Hp nya.
“ halo.. Assalamualaikum?”
“ Waalaikumsallam… ade ape neng pagi-pagi udah nelp?” sahut suara dari seberang telp.
“ gak kok, Cuma kangen aja nich denger suara cempreng kamu hehe..” canda Ratih. “ lagi ngapain neh May?”
“ ah sialan kamu Ratih… cempreng-cempreng gini tapi seksi loh hehe… neh lagi angkat telp orang nyasar hehe..”
“ iya dech iya seksi… apalagi kalo dipake untuk jualan..seksi abis dech tu suara hahaha..” canda Ratih kembali sambil dia melangkah ke arah kamarnya dan rebahan.
: ah… reseh dech..” sungut Maya. “ eh ..weekend gini kamu gak jalan neh sama mas Arif sayang ..?”
“ yee..kata siapa gak jalan? Neh juga lagi nunggu kedatangan pangeranku he.., tadi dia sms bilangnya agak telat datang karena ada urusan sebentar..jadi sambil aku nunggu daripada bengong..nelp kamu dech.” Jelas Ratih
“ oww..gitu toh..duh tambah lengket aja nech.. kayaknya bentar lagi bakal ada pesta neh hehe…”
“ ieeh.. paan she kamu May, nah..kamu sendiri..gak jalan neh..?”
“ waah.. kalo aku hari ini mau puas-puasin manjain diri di rumah aja, lagian aku kan lagi jomblo.. so, aku mau menikmati masa-masa jomblo tenangku hehe…”
“ uhh lagaknya.. bilang aja kalo gak ada yang ngajak keluar.”
“hehe..sebenarnya iya sech..”
“ uh dasar…, eh May udah dulu yach ntar aku telp lagi ok,,bye..”

¯¯¯

Ratih melirik arloji di tangannya, sudah hampir pukul 12.00 wib tapi kok Arif belum datang-datang juga yach.. ditelp juga gak diangkat-angkat… apa Hp nya ketinggalan ya karena tadi buru-buru pergi ada urusan.. tapi urusan apa yach? Kok sudah jam segini belum nongol-nongol juga. Ratih mengintip ke arah luar jendela.. berharap akan melihat kedatangan Arif, namun ia hanya menghela napas berat.
“ mbak… gak jadi pergi yach?” tanya Kassy adiknya sambil duduk di samping Ratih.
“ tau neh.. udah jam segini juga tapi Arifnya belum nongol-nongol juga.” Jawab Ratih. Tampak kekesalan di raut wajahnya.
“ yaelah mbak.. apa gunanya tuch Hp? Ya ditelp donk mas Arif nya.. biar tau dia udah nyampe mana.”
“ ah sok tau kamu.. mbak juga udah dari tadi kale nelpnin, smsin.. tapi gak diangkat-angkat sms juga gak dibales!”
“ he..kirain blom.” Cengir Kassy “ kalo gitu..temenin Kassy karaoke aja yuk mbak?” ajak Kassy.
“ ieeh kamu apa-apaan sich.. orang mbak lagi kesel juga diajak karaoke.. udah kamu sendiri aja sana..”
“ ah.. ayolah mbak, temenin..gak enak sendirian, lagian kan pas tuch..hati yang lagi kesel dibawa karaoke ntar jadi hepi dech..dijamin.” rayu Kassy sambil tarik-tarik tangan Ratih.
“ iya.. iya.. dasar bawel..” Ratih mengikuti langkah adiknya menuju ruang keluarga.

Mata Ratih menerawang menatap langit-langit kamarnya. Ia pun teringat perjalanan kisah cintanya bersama Arif pacarnya. Tidak terasa sudah memasuki bulan ke-5 mereka menjalin cinta. Memang baru sebentar, tapi dalam beberapa waktu itu sudah begitu banyak kisah yang mereka lalui.
Sudah malam begini kenapa Arif belum juga menghubungiku yach? Dan kenapa dia juga gak mengangkat telpku? Pertanyaan demi pertanyaan memenuhi pikiran Ratih. Ah.. lebih baik sekarang aku tidur aja, biar besok aku tanya langsung saja sama Arif toh besok juga ketemu di kampus. Ratih beranjak dari tempat tidurnya dan mematikan lampu kamarnya, lalu ia pun pergi tidur.

¯¯¯

“ Andre.. tunggu.” Panggil Ratih sambil berjalan mendekat ke arah Andre.
“ hai.. ada apa Ratih?” kok diluar.. gak ada kelas neh?’
“ iya dosennya gak masuk, eh kamu liat Arif gak ?”
“ Arif.. kalo tadi sich dia lagi nongkrong di kantin bareng anak-anak, coba aja kamu cek di sana.” Jelas Andre
“ emh gitu yach, oke dech thanks ya Ndre.”
“ ok sama-sama, aku cabut dulu yach.. mo ngumpulin tugas nech.. kemarin telat hehe..”
“ ya udah dech aku juga mo ke kantin nyamperin Arif..bye Ndre.”
“ bye..” Andre melangkah meninggalkan Ratih.
Emh.. aku temuin Arif gak yach? Apa sebaiknya aku nunggu dia aja yang nyamperin atau hubungi aku dan ngejelasin semuanya.. tapi.. ah aku samperin aja dech lagian aku juga gak tenang dan pengen tau secepatnya ada apa sama hari kemarin. Ratihpun menuju ke arah kantin, sesampainya dia di sana matanya mulai celingak-celinguk mencari sosok Arif. Ratih menemukan sosok Arif sedang duduk di sudut kantin.. tapi Arif gak sendirian disampingnya tampak Nita teman sekampus Ratih yang lagi asyik ngobrol di HP nya.
Kok Nita bisa duduk di samping Arif yach? Apa mereka lagi bikin tugas? Tapi mereka kan beda kelas?
“ Arif.. “ tegur Ratih sambil berdiri di depan Arif yang saat itu sedang menunduk sepertinya sedang memikirkan sesuatu. Tampak kekagetan di wajahnya saat dia melihat Ratih berdiri di hadapanya.
“ aku mau bicara sama kamu.” Ucap Ratih lagi saat ia lihat Arif hanya tertegun memandangnya. Matanya beralih ke arah Nita yang tampaknya sudah selesai dengan telp nya.
“ hai Ratih..” sapa Nita tersenyum
“ hai..” balas Ratih enggan, neh cewek ngapain sich ada di sini? Bisik hati Ratih.
“ Arif.. gue cabut ke kelas dulu, jangan lupa yach sama apa yang kita bicarakan tadi oke.” Ucap Nita sambil beranjak dari tempat duduknya “ bye Ratih..” sapanya sambil berlalu pergi.
Ratih hanya diam tanpa menjawab matanya pun tertuju kepada Arif seakan meminta penjelasan dari semua apa yang dia lihat dan dengar. Lalu ia duduk di samping Arif, sejenak Arif hanya terdiam membisu seribu bahasa.
“ Arif… knapa kamu hanya diam saja?”
“ enggak knapa-napa.” Jawab Arif ringan.
“ Arif.. ada apa sama kamu? Knapa kamu tiba-tiba bersikap seperti ini sama aku?”
“ bersikap bagaimana maksud kamu Ratih? Gak ada apa-apa sama aku.”
“ apanya yang gak ada apa-apa? Aku butuh penjelasan Arif.”
“ penjelasan? Apa yang harus dijelaskan?” sentak Arif
Ratih tertegun mendengar jawaban Arif, knapa Arif bisa berubah begini? Apa yang sebenarnya terjadi kemarin.. Arif…?
“ Arif.. apa kamu benar-benar ngerasa gak ada yang harus dijelaskan sama aku?” yakin Ratih.sementara Arif hanya terdiam.
“ Arif.. jawab! Kamu pasti tau apa yang aku maksud.”
“ maaf.” Ucap Arif pelan. Ratih hanya bisa memandang wajah Arif  berusaha mencari-cari jawaban dari raut wajah Arif. Tuhan… ada apa ini sebenarnya, knapa Arif tiba-tiba mengucap maaf.
“ Arif.. apa kamu ada masalah? Cerita sama aku, jangan bikin aku bingung dengan sikap kamu gak jelas ini.. kamu membuat aku sedih Arif.. kamu sadar itu?”
ratih tampak mulai tidak bisa menguasai perasaannya.
“ Ratih.. tenang… pelankan suaramu, ayo kita cari tempat yang lebih nyaman untuk berbicara, jangan disini.” Ajak Arif pada Ratih sambil dia meraih tangan Raih dan membawanya pergi meninggalkan kantin. Ratih hanya mengikutinya. Kenapa perasaanku gak enak? Knapa aku ngerasa Arif menyembunyikan sesuatu. Ah.. semoga semuanya baik-baik saja! Sesampainya di parkiran mereka pun masuk ke dalam mobil Arif.
“ Ratih, sebaiknya kita kemana..? biar kita bisa bicara dengan tenang.”
“ kita gak usah kemana-mana, kita bicarakan semuanya di sini saja. Arif… aku butuh penjelasan, knapa sikapmu berubah.. ada apa dengan kamu? Telpku gak kamu angkat.. sms-smsku gak satupun yang kamu balas… aku cemas.. aku takut sesuatu terjadi sama kamu Arif.” Ratih tidak bisa menahan gejolak perasaannya, airmatanyapun tampak menghiasi kedua matanya.
“ Ratih.. tenang.. kamu harus tenang ya, aku akan jelasin semuanya.. aku tau aku salah Ratih.” Arif berusaha menenangkan Ratih. Ya.. Tuhan, aku gak tega mengatakan semua ini padamu Ratih… kamu cewek yang baik.. aku sudah melukaimu.. aku memang gak pantas untuk kamu.. sesal Arif dalam hatinya.
“ Arif.. knapa kamu diam? Jelasin sama aku.. apa sebenarnya yang kamu sembunyikan?” Ratih mulai tidak bisa tenang lagi melihat kebisuan Arif.
“ Ratih… kemarin aku memang sengaja gak angkat telp kamu, batalin janji, gak kasih kabar.. aku memang sengaja Ratih.”
“ sengaja?” tanya Ratih bingung. “ tapi knapa? Apa aku ada ngelakuin kesalahan sama kamu?”
“ gak Ratih, kamu gak ada salah apapun. Justru aku yang bersalah sama kamu… maafkan aku Ratih.” Sesal Arif sambil meraih tangan Ratih. Ratih hanya diam tidak tau mesti ngomong apa.. dia bingung dengan semua ini.
“ Arif, aku gak tau apa sebenarnya yang terjadi… tapi firasatku mengatakan ini bukanlah hal yang menyenangkan bagiku… knapa kamu minta maaf… ada apa Arif?”
“ iya Ratih…aku akan mengatakan semuanya, tapi aku harap kamu jangan emosi ya.. aku tau ini menyakitimu.” Ratih hanya diam mencoba mendengar penjelasan Arif… matanya memandang lurus ke depan, pertanyaan demi pertanyaan berkecamuk dibenaknya.
“ kamu tau Nita kan?” ucap Arif. Hati Ratih tersentak mendengar Arif mengucap nama itu. Ada apa dengan Nita? Ya… Tuhan mungkinkah semua ini ada hubungannya dengan Nita? Apakah Arif… ?
“ kemarin aku menemui Nita, karena dia sms aku dan bilang ingin bertemu denganku hari itu juga dan saat itu juga.”
“ kamu ketemu Nita? Jadi hanya karena dia kamu gak datang-datang, bahkan menghindar dari aku? Emang knapa Nita ingin bertemu kamu… ada hubungan apa antara kalian berdua?”
“ kemarin… Nita meminta untuk balikan sama dia lagi, dan… dan kami pacaran lagi.” Jelas Arif ragu-ragu “ aku minta maaf Ratih…aku memang brengsek.”
Ratih tersentak, dunia seakan-akan berhenti berputar mendengar pengakuan Arif itu.
“ ba.. balikan… pa..pacaran lagi?” gumam Ratih terbata-bata dan bingung. Tanpa sadar airmatanya pun kembali menetes. “ a.. apa maksud kamu bilang begitu Arif? Ka… kamu mengkihianatiku kah?”
“ aku gak mengkhianti kamu Ratih.”
“ enggak! Jadi apa artinya semua ini Arif… kamu bilang kamu pacaran lagi sama Nita… itu artinya kemarin-kemarin kamu udah pernah pacaran sama Nita… kamu mengkhianati aku… kamu pacaran lagi di belakangku… kamu jahat Arif… jahat!”
Ratih terisak, hatinya sakit.
“ bukan gitu ceritanya Ratih, selama kita pacaran aku gak pernah mengkhianti kamu… sumpah.” Tegas Arif
“ lalu apa semua ini?” bentak Ratih
“ sebenarnya… sebelum pacaran sama kamu aku dan Nita sempat pacaran… tapi itu gak berlangsung lama. Kami bubaran… karena antara kami berdua lebih sering cekcok dan juga karena Nita gak pernah mau mendengar kata-kataku untuk berhenti dari dunia hura-huranya yang gak jelas itu. Akhirnya kami memutuskan untuk menyudahi hubungan kami. Gak lama… aku melihat kamu dan gak tau knapa aku ngerasain sesuatu yang beda saat aku ngeliat kamu.”
“ lalu kamu mendekatiku dan menbodoh-bodohi aku… begitu kan?” potong Ratih ketus. Entah apa yang ada di pikirannya sekarang, semua perkataan Arif terasa begitu menyakitkan.
“ dengar dulu Ratih… aku gak membodoh-bodohi kamu. Sungguh… aku tulus.” Jelas Arif pelan. “ sampai akhirnya kita jadian, aku benar-benar bahagia. Hari demi hari yang aku lewati bersama kamu benar-benar memberi warna dalam kehidupanku…dan aku juga ngerasain kasih sayang yang kamu berikan kepadaku.”
“ bukan hanya kasih sayang! Tapi juga cintaku.” Tukas Ratih kesal.
“ yach… begitu juga dengan cintamu Ratih, awalnya semuanya baik-baik saja. Sampai suatu hari Nita menelponku dan bilang ingin kembali padaku dan berjanji akan berubah.”
“ lalu kamu terima dan diam-diam kamu mengkhianatiku… membohongiku..begitu? kamu jahat Arif… jahat!”
“ enggak Ratih… aku bilang sama Nita kalo aku sudah ada penggantinya yaitu kamu… dan Nita mengerti tapi dia bilang kalo dia masih sangat mencintaiku dan sangat ingin kembali padaku dan kapanpun aku ingin kembali sama dia… dia akan menerimaku.” Arif menghentikan pembicaraannya dan terdiam sejenak. Sementara Ratih hanya membisu, tetes demi tetes airmatanya terjatuh membasahi kedua pipinya. Apa yang dia dengar bagaikan sayatan demi sayatan yang memilukan hatinya.

¯¯¯

“ Kemudian tanpa aku sadari… hari demi hari aku mulai memikirkan perkataan Nita… dan akhirnya aku sadar kalo aku ternyata masih mencintai Nita… aku tau aku salah… aku udah menyakitimu Ratih, aku sudah berusaha membuang perasaanku itu tapi ternyata aku gagal. Dan kemarin aku menemui Nita dan bersedia kembali padanya tapi setelah itu aku sadar… aku begitu jahat… aku telah membohongimu, aku tau saat itu kamu sedang menungguku… aku bingung harus bagaimana. Aku hanya bisa menghindar … aku memang brengsek Ratih… kamu boleh membenciku.” Sesal Arif.
“ ja.. jadi… selama ini… aku hanya pelarianmu saja. Trus… semua cintamu slama ini hanya palsu belaka?” Ratih makin terisak, tidak pernah ia duga kalau hari merupakan hari terburuk baginya.
“ maafkan aku Ratih… aku salah tapi sumpah… aku gak pernah mengganggap kamu hanya sekedar pelarian saja. Aku benar-benar sayang dan tulus sama kamu… aku gak bermaksud menyakiti kamu.”
“ tapi kenyataannya kamu menyakitiku Arif.” Teriak Ratih
“ maafin aku Ratih.” Arif terdiam kembali, terpancar sesalan di raut wajahnya. Ah.. Ratih… maafkan aku… aku memang cowok brengsek… aku sudah tega melukaimu… kamu orang yang baik dan aku telah tega menyakitimu.
“ sekarang, semua udah jelas… aku mengerti sekarang. Semoga kamu dan Nita bahagia.” Lalu Ratih membuka pintu mobil dan melangkah keluar.
“ Ratih… Ratih… tunggu Ratih… maafkan aku Ratih… tunggu.” Teriak Arif berusaha mencegah Ratih.
“ berhenti di sana Arif! Sentak Ratih. “ kamu gak usah mengejar aku… toh smua udah jelas… dan kamu tenang aja… aku baik-baik saja ok? Dan kalo hanya maaf dariku yang kamu butuhkan… aku udah maafkan… puas? Sekarang smua udah selesai..ok,” jelas Ratih sambil seraya tersenyum kecil, seakan-akan ia ingin memperlihatkan pada Arif kalau ia adalah cewek yang tegar, dan Arif tau… itu adalah senyuman luka… dan luka itu dia yang telah menciptakannya. Ratih berjalan meninggalkan Arif yang hanya bisa berdiri mematung memandangi langkah gontai Ratih.
Tuhan… mimipikah aku, knapa semua ini begitu tiba-tiba? aku gak kuat menerima semua ini. Kenapa Arif tega ngelakuin semua ini padaku… kenapa aku harus kehilangan orang yang aku sayangi? Betapa bodohnya aku! Langkah Ratih semakin gontai, hatinya hancur airmatanya semakin deras mengalir tanpa bisa ia tahan lagi. Ratih pun tidak peduli lagi dengan tatapan-tatapan aneh dari orang-orang yang melihatnya, perasaannya remuk.. yang ada di hatinya hanyalah kesedihan.¯¯¯

Penulis yang jujur lewat tulisannya: @cebaensuca_ulik

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 11, 2012 in #CeritaUntukKamu

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: