RSS

A Little Thing Behind My BIG Dreams

12 Feb

#CeritaUntukKamu 12 Februari 2012

Dirgantara,

dulu gak pernah terbesit sedikitpun di otak gue tentang kata yang satu itu, walaupun Opa gue bergelut di dunia itu, waktu kecil gak pernah gue mimpi buat berkecimpung di dunia itu juga. Tapi waktu yang bawa gue kesini, dan kata itu bener2 nempel di otak bahkan jiwa gue, ya gue suka banget sama dunia itu.

Awalnya memang gak sepenuhnya gue pengen sekolah disini, ada alasan lain yang nguatin motivasi gue untuk akhirnya ngambil sekolah ini. Ya, tentang seseorang yang dulu motivasi gue mati2an untuk bisa saling deket, tapi takdir berkata lain, dan mungkin emang udah jalannya untuk pisah. Kita memang di bidang yang sama, nantinya dia bakal berkecimpung di penerbangan militer dan gue di penerbangan sipil, awalnya mimpi gue sama dia banyak banget, tapi ternyata gak semua berjalan sesuai harapan, dan bukankah hidup memang begitu? kita selalu bisa merencanakan apa aja, tapi kita gak tau gimana akhirnya. Well, masa2 gue ngelepas dia (mungkin) masa terberat di hidup gue, tapi mau gak mau gue harus laluin juga dan akhirnya sekarang, setaun udah lewat,dan ya gue mati2an motivasi diri gue sendiri setelah ‘motivator besar’ gue pergi. Mungkin disini gue harus belajar mandiri, gue akuin dulu gue emang bergantung banget sama dia.

Kehilangan dia gak nyurutin motivasi gue, walaupun awalnya emang gue kehilangan semangat, tapi itu cuma berlaku 2 minggu, walaupun kadang galau menghampiri tapi sekuat mungkin gue tepis jauh2. Gue sadar gue gak boleh nyesel berlarut larut, itu gak akan bagus buat gue terlebih masa depan gue, yang nentuin masa depan gue bukan orang lain tapi gue sendiri. Gue mulai bangkit, gue ngejalanin hari2 gue seperti gak ada sesuatu yang terjadi, seperti gue menempatkan hati gue gak pada tempatrnya, gue bener2 jalan berlawanan arah sama hati gue. Hati gue slalu pengen untuk mengulang semua kenangan indah gue sama ‘motivator besar’ gue, tapi logika gue berkata sebaliknya, kalo gue terus-terusan stuck sama sesuatu yang udah berlalu, kapan gue bisa maju. Walaupun sebenernya gue harus jatuh bangun ngelakuin itu semua, tapi gue selalu kasih sugesti ke diri gue,gue harus bangkit, gue bisa jalani hidup gue tanpa dia dan pasti lebih baik. Gue inget orang tua gue di rumah yang punya harapan besar ke gue supaya nantinya gue jadi orang berhasil, akhirnya semangat gue muncul lagi, gue tinggalin rasa sakit gue yang masih mengiris iris jantung gue jauh di belakang. Gue mulai rajin belajar lagi, gue cari buku2 tentang penerbangan, gue kontak senior yang udah sukses, gue bongkar buku2 opa gue, semua gue lakuin supaya wawasan gue terbuka tentang dunia yang gue masukin sekarang, dirgantara. Perlahan gue mulai punya bayangan bakal gue bawa kemana masa depan gue.

Kenaikan tingkat 2, gue mulai suka sama bidang ini,apapun yang ada di dalemnya gue suka, ya dan ini mimpi gue sekarang, dan gue gak akan biarin ini cuma mimpi,gue akan wujudin.

Gue udah mulai merancang mimpi gue, dan sekarang gue udah yakin banget buat ambil license FOO (Flight Operation Officer). Orang tua gue jadi motivasi terbesar gue sekarang mereka selalu mensupport gue dr blakang, gue anak pertama sekaligus cucu pertama, gue pengen jadi contoh buat adek2 gue, ya walaupun gue harus ‘babak bundas’ ngelewatin ini semua. Gue cuma mau keluarga gue bangga liat gue nanti, terutama Mama sama Papa.

Eyang, gue bener2 ngerasa kehilangan waktu eyang meninggal, bahkan di kepala gue masih terekam jelas terakhir kali gue ketemu eyang, waktu itu gue becandain eyang yang lagi sakit, gue gak nyangka kalo malem itu bakal jadi malem terakhir gue ketemu dia, gue kangen banget sama eyang. Gue emang deket banget sama eyang, walaupun eyang udah gak ada, tapi eyang tetep hidup di hati gue, gue ngerasa eyang masih ada, eyang gak ninggalin gue. Gue tau harapan eyang besar banget sama gue sebagai cucu pertama, pengen banget rasanya eyang bisa liat gue sukses, tapi mata gue udah gak bisa lagi buat ngeliat eyang yang udah beda tempat, gue yakin eyang ngeliat gue dari Surga, dan gue bakal tunjukin gue bakal sukses dan buat eyang bangga🙂

Sekarang disini waktu gue, ini udah hampir akhir perjalanan sekolah gue, gue harus berjuang mati2an disini demi mimpi gue, demi keluarga gue, demi orang2 yang mensupport gue. Tanpa mereka gue bukan apa2. Ternyata gue bisa buktiin rasa sakit dan kehilangan (orang yang gue anggap) ‘motivator besar’ gue bukan penghambat untuk gue jalan terus ke depan ngejar cita2 gue. Dan justru sekarang gue berterima kasih sama Tuhan karna gue di kasih rasa sakit itu dan bisa buat gue semakin kuat dan tegar untuk jalani hidup kedepannya.

penulis : @asta_nb

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 12, 2012 in Uncategorized

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: