RSS

Kado Kecil Untuk Mantan

12 Feb

 #CeritaUntukKamu 12 Februari 2012 

8 Februari 2012
masih ingat aku? Wanita yang selama 10 bulan pernah menjadi alasan tangis dan tawamu? Satu bulan lagi ulang tahunmu kan? Maka dari itu, surat ini aku tuliskan 1 bulan lebih awal untuk menjadi kado untukmu, untuk mengenang masalalu kita meskipun surat ini takkan pernah sampai padamu. Aku menulis ini sesingkat mungkin dan dengan sangat berhati-hati, karena aku takut untuk kembali menitikan air mata.

Oya, bagaimana kabarmu? Baik sajakah disana? Apa ada yang berubah? Apa kamu makin hitam atau lebih putih? Apa pipimu masih tembem seperti dulu? Apa kamu masih senang memutar lagu ‘SO7-kita’ yg sering menjadi lagu favorit kita?
Hey bawel.. Apakah kau masih bawel sejak perpisahan kita? Apakah kamu masih ingin membaweliku lagi? Siapa wanita yang kamu baweli sekarang? Pasti dia sangat bahagia mendapat pria seperhatian kamu, pasti dia sangat terhibur dikala kesedihannya karena dia mempunyai pendamping yang sangat menyenangkan sepertimu.

Dulu, aku memang sangat membenci kelakuanmu yang ‘lembek’ pada setiap wanita yang mencoba masuk  kedalam duniamu termasuk masalalumu yang jelas-jelas mencampakanmu. Aku slalu marah, kesal melihat sikapmu! Seakan kamu senang dan membiarkan dirimu dikelilingi bidadari-bidadari centil. Tapi kini aku tau, kamu begitu karena kamu tidak tega menyakiti seorang wanita.

-Aku Mempunyai Hobi Baru….

Taukah kamu? Sejak kita berpisah memang awalnya aku merasa biasa saja, tidak ada rasa kehilangan setitikpun, karena aku memang di pihak yang meninggalkanmu. Tapi Tuhan memang adil, semua baru terasa ketika aku mendapatkan pengganti yang ternyata tidak lebih baik darimu, hubunganku dengannya DINGIN. Sejak itulah aku mempunyai hobi baru, yaitu melamunkan kamu. Aku slalu membayangkan masalaluku denganmu dan masakiniku dengannya. Ternyata teramat jauh berbeda. Aku lebih menyukai kamu yang bawel daripada dia yang cuek dan membosankan. Aku lebih menyukai gaya bercandamu yang khas daripada gaya dia yang pendiam. Aku sangat amat menyesal! Aku nyatanya merindukanmu, hatiku jelas-jelas hampa tanpamu. Memang kini aku telah bersamanya, kami memang berkomitmen untuk saling menjaga, tapi dia sama sekali tidak bisa mengisi ruang hatiku, dia tidak pernah tersimpan di otakku, walaupun aku memaksa semua tentang dia agar masuk kedalam otakku. yaa, harus ku akui kamulah pria satu-satunya yang mampu mengisi ruang hatiku, kamu mampu membuat seluruh isi otakku penuh tentang seorang kamu yang begitu spesial, kamu adalah pria konyol yang bisa membuatku cengengesan ketika kamu panggil aku dgn kata-kata super-duper-lebaymu itu, kamu adalah pria yang mampu membuat jantungku berdegup lebih cepat saat menerima telpon darimu. Kamu adalah pria lembut yang slalu memberikanku perhatian dan kasih sayang. Aku merindukan kamu wahai pria idiot yang slalu memaksaku bangun dipagi buta, hey si penyayang kelinci, aku slalu memikirkanmu, otakku selalu tak terkendali saat mengingat ulang kenangan-kenangan kita.. terutama KAMU, dan secara tidak sadar aku menyukai nya, aku secara tak langsung menikmati film yang slalu diputar oleh klise-klise otakku setiap harinya yang bertema kamu, dan nyatanya hari berganti hari, aku semakin memikirkan kamu, aku sudah kecanduan sosok kamu!

Kepada kamu yang tidak akan pernah membaca tulisan ini. Aku benci ketika aku harus mengingat tentang suasana konyol tapi romantis yang slalu kamu buat dulu, karena kurasa itu akan membuatku semakin terjebak. Dan memaksa memori ingatanku bekerja lebih keras untuk kembali mundur ke masalalu yang akan membuatku semakin ‘sulit’ untuk melakukan suatu hal yang harusnya aku lakukan sejak perpisahan kita yaitu ‘melupakanmu’ , yang ada hanya rasa rindu dan galau yang tiba-tiba nyelonong tanpa permisi membuat hari-hariku penuh dengan lamunan.
Namun, tanpa perlu kamu tau, dalam lubuk hatiku, aku selalu membayangkan saat-saat aku dan kamu masih menjadi kita. saat aku masih bisa memanggilmu ‘sayang’, saat aku masih bisa ngambek padamu, saat aku masih bisa berkata manja padamu, saat aku selalu kau hujani dengan omelan2 karena aku susah makan dan malas mandi, aku ingin semua itu kembali. Aku rindu leluconmu yang sering membuatku tertawa. Aku rindu semua yang tak aku dapatkan dari pacarku sekarang. Masih bisakah aku merasakan semua yang kurasakan dulu saat bersamamu? Masih bolehkah? Tapi keinginan itu hanya akan tersimpan di lubuk hatiku dan mungkin selamanya akan tetap disitu.

-Diam-Diam Aku Memperhatikanmu…

Aku slalu mengikuti perkembanganmu. Walaupun tidak secara langsung, hanya lewat dunia maya, dan lewat dunia maya pula dulu kita bertemu kan? Setiap hari, aku slalu menyempatkan diri hanya sekedar mengecek adakah status barumu? Siapa orang-orang yang kamu wall atau mengirimmu wall? Aku slalu melakukan itu dengan sembunyi-sembunyi, tanpa harus ada seorangpun yang tau, aku seperti ekor yang slalu mengikutimu namun tak pernah kamu pedulikan. Apa boleh buat? Beginilah nasibku. Aku slalu membaca setiap ichi timelinemu dengan pengharapan ada namaku atau mungkin hanya inisialku yg kau selipkan dalam statusmu itu, berharap ada secerca kemungkinan-kemungkinan kecil yang Tuhan rencanakan kepada aku dan kamu. Namun pengharapanku nampaknya terlalu muluk, sepertinya kemungkinan itu takkan pernah menjadi nyata, dan hanya akan menjadi sebuah roman picisan. Memang aku mustinya telah bersiap untuk menelan pil pahit kapanpun dan berapapun. Aku hanya mendapatkan sebaris tulisan yang terdapat inisial seseorang yang tak pernah aku kenal dan pada akhir status itu kau bubuhi tanda titik dua bintang :*  a.k.a cium, yang biasanya kau hanya berikan tanda/emotion itu padaku dulu. Status terakhirmu itu seakan ribuan belati tajam yang menacap hatiku yang terdalam, masuk terus sampai menembus ke belakang dadaku. Rasanya jantungku berhenti berdetak. Nadiku seakan tidak mengedarkan darah dengan aliran yang benar lagi. Sepertinya kamu telah menemukan wanita baru yang mungkin lebih bisa membahagiakanmu :’) namun aku tidak bisa berbohong bahwa hatiku memang benar-benar terluka.

-Aku Memang Bodoh…

Sekarang kamu telah mempunyai bidadari kecil yang lain, kamu takkan menyanyi untukku lagi, takkan membangunkanku dipagi buta lagi, takan mengeluarkan lelucon konyol lagi, kasih sayangmu telah kau berikan pada bidadarimu yang baru. Ya.. Aku cukup sadar diri, aku yang menyakitimu dan pasti kamu takkan semudah itu memaafkanku, aku yang selalu membuatmu terjatuh dalam setiap langkahmu, aku adalah penghalangmu, aku adalah batu sandunganmu ketika kamu sedang berlari mengejar impianmu. Nomermu yang kupunya di kontakku pun tak ada satupun yang aktif, ya jadi biarkanlah kamu terbebas dari sosok batu sandunganmu ini, kamu akan bahagia dengan masakinimu dan aku? Ya, aku masih terperangkap dan dipermainkan sosok masalalu dan kesulitan menemukan titik terang. Memang aku yang bodoh terlalu gegabah memutuskan ikatan cinta kita, memang aku yang bodoh memaksamu untuk menjauhiku, aku yang bodoh telah dengan sengaja meninggalkanmu. Dan sampai sekarangpun aku masih menjadi seorang yang bodoh karena terlalu rajin memikirkan kamu yang belum tentu memikirkanku.
Andai aku bisa mengulang waktu dan memperbaiki masa lalu. Aku ingin mengubah semua mimpi buruk ini menjadi kisah yang indah seperti kisah Putri Salju, Cinderella, ataupun Jasmine dan Aladin. Ahh..  namun sang waktu rasanya tidak akan sudi memundurkan langkahnya hanya karna wanita bodoh sepertiku. Masih ingatkah kamu, aku slalu memanggilmu dengan sebutan sayang yang ku buat khusus untukmu. Aku merindukan kata panggilan sayangmu untukku yang mungkin takkan kudengar lagi. Si pipi tembem, taukah kamu, aku masih menyimpan berjuta rasa padamu. Namun, kamu dan aku takkan pernah bisa menjadi kita lagi. Bayangkan saja kamu menjadi bintang dan kau anggap saja aku matahari. ya, bintang dan matahari yang takan pernah mungkin bertemu dalam langit yang sama. Bagaikan kebo dan cumi-cumi yang berbeda habitat. Bagaikan kodok yang suka berdiam di air dan kucing yang takut air. Kita terlalu berbeda, terlalu berlawanan arah, kamu ke kiri aku ke kanan, kamu malam aku siang, kamu jowo aku sunda. Tapi,menurutku perbedaan kita itu indah :’) aku slalu menunggu pesanmu mampir di inbox ku,  walaupun sebenarnya aku benci ketika harus menunggu! kepada pria yang slalu memanggilku popen-ponipendek . Mungkin semua yang aku tuliskan di atas hanya akan menjadi kenangan. Kenangan yang takkan mungkin kembali :’) tapi semua kenangan itu akan slalu hidup di hati dan fikiranku, walaupun itu takkan hidup di hati dan fikiranmu.

Penulis: @popeenn

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 12, 2012 in Uncategorized

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: